Category: Artikel

Rapat Strategis: Bersatu untuk Masa Depan Lingkungan yang Lebih Baik

IAP2 Indonesia – Jakarta, 16 Januari 2024 – Pada hari Selasa, pukul 14.00 WIB, Gedung TS2A Lantai 4 menjadi ruang membangun energi semangat penggiat Ekonomi Hijau. pertemuan strategis yang melibatkan sejumlah pemangku kepentingan utama di bidang lingkungan.

Peserta yang Hadir di antaranya adalah Priyanto Rohmatullah (Direktur Lingkungan Hidup, Bappenas), Aretha (Tenaga Ahli DLH Bappenas), Aldi Muhammad Alizar (Ketua IAP2 Indonesia), Misbah Hasan (Koordinator Koalisi Generasi Hijau/Sekretaris Jenderal FITRA), Andri M. Affandi (Kepala Quality, Yayasan Anwar Muhammad), Dietra Anandani (Sekretaris/Direktur IAP2 Indonesia), Bening Kalimasada A. K. (Tenaga Ahli MIREKEL).

Pertemuan ini membahas berbagai aspek penting yang dikelola oleh Direktorat Lingkungan Hidup Bappenas, termasuk kualitas lingkungan, perubahan iklim, limbah, keanekaragaman hayati, ekonomi sirkular, pertanian hijau dan konservasi sumber daya alam.

Kolaborasi antara Direktorat LH Bappenas, mitra pembangunan, organisasi non-profit, dan pemerintah daerah menjadi sorotan, menegaskan pentingnya kerja sama untuk mengatasi beragam isu lingkungan.

Baca Juga : Tingkatan Partisipasi Publik dalam Memilih Presiden

IAP2, KGH, AMF, dan Mirekel

Sumber :Dokumen Pribadi

memainkan peran utama dengan fokus pada sektor pertanian, persampahan, dan energi terbarukan. Proyek-proyek seperti peremajaan perkebunan, Sekretariat LCDI, dan proyek Carbon Farming menjadi Proyek yang didukung penuh Untuk dapat diatasi bersama.

IAP2, sendiri berfokus pada penyusunan Indeks Partisipasi Publik dan Kertas Kebijakan terkait Undang-Undang Partisipasi Publik, juga aktif dalam upaya ini dengan menerbitkan artikel yang membangun kesadaran masyarakat dan strategis audiensi.

Keberhasilan dan Dampak Positif

memainkan peran utama dengan fokus pada sektor pertanian, persampahan, dan energi terbarukan. Proyek-proyek seperti peremajaan perkebunan, Sekretariat LCDI, dan proyek Carbon Farming menjadi Proyek yang didukung penuh Untuk dapat diatasi bersama.

Visi Bersama

Pertemuan ini menyoroti kesinambungan upaya kolaboratif dalam pengelolaan lingkungan. Mengakui perlunya aksi bersama untuk mencapai tujuan pembangunan yang berkelanjutan, proyek-proyek ini mencerminkan pendekatan holistik dengan melibatkan berbagai pihak untuk mengatasi tantangan kompleks dalam konservasi dan pengelolaan lingkungan di Indonesia.

Baca Juga : Gen Z dan Milenial Tak Lagi Minati Investasi ESG

Harapan Masa Depan

Dengan semangat sinergi, para pemangku kepentingan berkomitmen untuk terus memperkuat jaringan kerjasama ini, memberikan harapan bagi kemajuan yang signifikan dalam melindungi keberlanjutan lingkungan di tanah air.

Professionalization of Public Participation in Indonesia’s Public Policy

Public participation is a foundational element of planning in established Western democracies, grounded in a rich theoretical tradition. However, in Indonesia, the concept and operational practice of participation only emerged in the 1970s, driven by the advocacy of civil society and donor agencies that promoted it in development planning and implementation. In the post-Suharto era, Indonesia experienced fundamental social, economic, and political shifts. Top-down policymaking has given way to initiatives driven from the ground up, reflecting a growing movement for democratic participation. This shift demands more active community involvement in development policymaking, often called public participation in the policy process, ranging from preparation, creation, and implementation to evaluation. As a relatively new concept and practice in Indonesia, civil society plays a strategic role in promoting and institutionalizing public participation. This article explores the strategic role of the International Association for Public Participation (IAP2) in promoting the professionalization of public participation in Indonesia’s public policy.

 

In Indonesia, several regulations support public participation in policy formulation. These include Law No. 12 of 2011 on Legislation Making, which guarantees the public’s right to provide verbal and written input in the legislative process. Additionally, Law No. 32 of 2004 on Regional Government grants the public the right to offer verbal and written feedback during the preparation or discussion of draft regional regulations. These legal frameworks enable public participation through various channels, including public hearings, work visits, outreach efforts, seminars, workshops, and discussion forums. However, Indonesia’s public participation policy remains fragmented and sector-specific, with relevant policies spread across different ministries and institutions. Developing comprehensive and standardized regulations is required to provide an overarching framework and guide for all relevant parties involved in implementing sustainable development efforts. Strengthening institutional and stakeholder capacity is crucial to effectively implementing these new regulations and standards.

 

Concerning institutional capacity, there is still a need for improvement in raising awareness and understanding of the importance of public participation among government agencies. The Ministry of Administrative Reform and Bureaucratic Reform (PANRB) currently has a special unit dedicated to increasing government officials’ capacity to incorporate public participation in carrying out their roles and responsibilities. Together with the government, the capacities of other stakeholders such as academics, society, business/private sector, media, and practitioners/professionals still need to be aligned to have the same awareness and understanding in the decision-making process. These capacities include theoretical and practical knowledge and public participation skills. Unfortunately, public participation is often misconstrued as an impediment in the public policy-making process rather than a strength-enhancing element. Various initiatives have been undertaken by civil society to promote public participation. Civil society organizations like IAP2 have contributed to establishing standards, methods, and approaches to public participation, aiming to professionalize this aspect of governance.

 

IAP2, founded in the United States in 1990, is a member-based international organization that encourages and advances the practice of public participation by involving public in the policy-making process. This public participation process brings together individuals, governments, institutions, and other entities to influence the public interest. IAP2 Indonesia joined as an IAP2 affiliate in 2012 by forming a non-profit organization. Apart from Indonesia, currently IAP2 has affiliates (branches) in several countries, including Australasia (Australia and New Zealand), Canada, Latin America (Central America, South America and the Caribbean), South Africa (Angola, Botswana, Lesotho, Madagascar, Malawi, Mauritius, Mozambique, Namibia, South Africa, Swaziland, Zambia, and Zimbabwe), and the United States.

 

In developing the professionalization of public participation, IAP2 formulates a spectrum of public participation in development, which is now a reference in many countries. This spectrum ranges from informing and consulting to involving, collaborating, and empowering. It serves as a guide for practitioners to select the appropriate level of participation, defining the role of society in any public participation process. By applying the IAP2 spectrum, we can assess the existing level of public participation in development processes implemented by governments, businesses, and civil society organizations and identify opportunities for deeper engagement. A well-designed public participation process is believed to be positively correlated with economic progress and increased public well-being.

 

Beyond the spectrum, IAP2 also adheres to its 7 Core Values and 10 Codes of Ethics in developing and implementing public participation processes. These three pillars – the Public Participation Spectrum, Core Values, and Code of Ethics – guide IAP2’s practice of enhancing the integrity of public participation, leading to better decision-making and promoting best practices. The Seven Core Values define the aspirations of the public participation process that emphasize the fundamental belief that forms of participation should be identifiable across the spectrum. Additionally, they highlight the importance of involving communities in ways they deem appropriate, empowering them with information and assurance that their involvement will influence policymaking. The Code of Ethics takes these Core Values and translates them into a set of principles that public participation practitioners are responsible for upholding.

 

IAP2 Indonesia regularly engages in internal and external activities to achieve its goals. Internal activities foster knowledge sharing and collaboration, including strategic planning sessions, board meetings, and annual member gatherings. As an affiliate of IAP2 International, IAP2 Indonesia actively participates in international board meetings, chair meetings, and conferences, staying connected to global best practices. IAP2 Indonesia also organizes workshops, seminars, and talk shows on diverse public participation topics featuring resource persons, practitioners, and other stakeholders. These events engage members and external participants, fostering dialogue and knowledge exchange.

 

Since its founding, IAP2 Indonesia has been steadfast in promoting and enhancing public participation in public policymaking. It aims to facilitate the further development and broader impact of public participation practices. This involves initiatives ranging from disseminating the importance of public participation to expanding networks, building internal and external capacities, and fostering synergy, collaboration, and partnerships with local, national, and international institutions/organizations. These efforts collectively contribute to improving the quality of public participation in Indonesia. IAP2 Indonesia employs three key strategies to advance public participation: expanding networks and membership, fostering synergistic cooperation and collaboration, and providing capacity-building initiatives. These strategies are geared towards creating a more robust and effective framework for public participation in the policymaking process.

 

An expanding network of individuals and institutions who recognize its value fosters a wider understanding of public participation in society. IAP2 Indonesia actively cultivates this network by engaging stakeholders from diverse sectors, including academics, businesses, communities, government agencies, professionals, media, and public participation practitioners. As a member-based organization, IAP2 Indonesia welcomes individual and institutional memberships, offering open invitations to anyone who shares its commitment to public participation. Additionally, IAP2 recognizes and values its ‘friends’ and partners who contribute to its activities without being formal members.

 

To advance the practice of multi-party partnerships and public participation, IAP2 Indonesia actively engages in synergistic cooperation and collaboration with external partners at local, national, and international levels. One notable initiative was the International Forum on Public Participation and Stakeholder Engagement for SDGs (IFP2SE) in 2019. This event was a collaborative effort involving IAP2, the Indonesian School of Government and Public Policy (SGPP), and the United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UNESCAP). The primary objectives of this activity were to promote and advance the practice of public participation, enhance institutional capacity to implement the 2030 Agenda for Sustainable Development Goals (SDGs), and expand research on public policy. Additionally, the forum served as a platform for stakeholders in the field of public participation and multi-stakeholder engagement to exchange opinions and experiences, particularly in relation to the global agenda, SDGs. This collaborative approach underscores the commitment to fostering a robust and inclusive dialogue on crucial issues related to sustainable development and public engagement.

 

IAP2 Indonesia actively contributes to the public participation issue by serving as a resource person and co-host in major events, such as the National Training II for Localise SDGs held by United Cities and Local Governments Asia-Pacific (UCLG ASPAC) and the Association of Indonesia Municipalities, the 7th Asia Pacific Urban Forum in Malaysia, and the Multi-Stakeholder Partnership Forum with the Ministry of National Development Planning of the Republic of Indonesia, the Ministry of Villages, and UCLG ASPAC. Additionally, IAP2 Indonesia disseminates information related to public participation through its website and social media platforms to reach a broader audience, particularly young people who are active social media users.

 

To promote good governance through public participation, IAP2 Indonesia collaborates with various stakeholders on different issues. For instance, IAP2 collaborated with the Global Water Partnership Southeast Asia (GWP SEA) to enhance public participation in optimizing water management. Additionally, they hosted a webinar on multi-stakeholder participation in employment absorption within the Green Recovery framework. IAP2 also partnered with the Green Generation Coalition to analyze the financial notes of the 2022 State Budget, identifying policies and strategies for economic recovery and climate change mitigation. They further conducted Focus Group Discussions (FGDs) to introduce and gather feedback on the Public Participation Index (IPP) as a tool for measuring public participation in policymaking. To support sustainable development through low-carbon and green economy policies, IAP2 successfully developed three policy papers in 2021.

 

IAP2 has established standards for public participation with practical tools and methodologies that transcend national and cultural boundaries. Working with experienced public participation practitioners and professionals, the organization continually updates and expands its invaluable and innovative training programs to meet the demands of an increasingly challenging and evolving new climate. Beginning in 1992, IAP2 offered a variety of high-quality training for public participation professionals. In response to the growing demand from the public participation community, IAP2 developed the IAP2 Global Learning Pathway to accommodate the differentiated learning needs of beginners to advanced professionals and to offer a broader range of learning progressions and course programs.

 

Through the Global Learning Pathways, IAP2 aims to address the need for continuous professional development. IAP2 collaborates with senior professionals and trainers to identify courses that meet IAP2 quality standards and provide professionals with the depth and breadth of knowledge necessary to develop effective public participation programs. Additionally, IAP2 offers the opportunity to become a certified public participation trainer. These high-quality trainings from the IAP2 Federation or IAP2 International can be conducted in all IAP2 regions or affiliates. From 2017 to 2019, IAP2 Indonesia conducted training with themes such as Foundations in Public Participation, Effective Stakeholder Engagement for Agenda 2030, and Public Participation for Decision-makers. IAP2 International licensed trainers were invited to facilitate those sessions. Furthermore, IAP2 Indonesia delegated four of its members to participate in the trainer certification program in 2022 and 2023.

Capacity building through training and certification programs has helped establish professional public participation or community engagement practitioners. In many countries, ‘public participation specialists’ are evolving into a distinct profession through the training and certification efforts organized by their professional network bodies based on emerging industry standards. The professionalization of public participation practitioners has the potential to set new standards and codes of practice that will influence the work of community engagement specialists and professional planners. The presence of professional public participation practitioners, employing various participatory methods and approaches in planning, both through forms of direct participation and indirect participation involving digital tools (e.g., social media and computer-based devices), promises to broaden participation to include previously excluded voices and make even the most complex and technical decisions accessible to a wider range of stakeholders.

 

As an organization focusing on public participation and stakeholder involvement, IAP2 Indonesia is strongly responsible for contributing its expertise to public policy concerning these critical issues. Through collaborations with government agencies, IAP2 Indonesia strives to enhance the capacity of government institutions as stakeholders in public participation, ultimately leading to improved policy planning and implementation. IAP2 Indonesia recognizes that inclusive and equitable development hinges on robust public participation in development policy planning. The achievements of the IAP2, along with the progress it has inspired among partners and members, serve as powerful motivations for continued efforts to advance public participation both within Indonesia and on a global scale. IAP2 Indonesia firmly believes that by prioritizing public participation, we can empower communities, ensure fairness, and enhance the quality of life for all.

 

Reference:

Alizar, Aldi M. Oktober 2023. “Darurat Partisipasi Publik yang Berkualitas di Indonesia”: Available at IAP2 Indonesia website at https://iap2.or.id/darurat-partisipasi-publik-yang-berkualitas-di-indonesia/

Barry, Janice and Legacy, Chystal. 2023. Between virtue and profession – Theorising the rise of professionalised public participation practitioners: Planning Theory, Vol. 22(1) 85–105 

Dwiyanto, Agus. 2021. Mewujudkan Good Governance Melalui Pelayanan Publik. Yogyakarta: UGM Press.

IAP2 Indonesia. 2019-2022. IAP2 Indonesia Sustainability Report. Available at IAP2 Indonesia website at https://iap2.or.id/laporan-keberlanjutan-iap2/

IAP2. 2021. Core Values, Ethics, Spectrum – The 3 Pillars of Public Participation. International Association for Public Participation. Available at: https://www.iap2.org/page/pillars. 

IAP2. 2021. Foundations in Public Participation. International Association for Public Participation. Available at: https://www.iap2.org/page/foundations. 

IAP2. 2023. The IAP2 Way in Challenging Context. International Association for Public Participation. 

Lubis, Syakwan. 2007. Partisipasi Masyarakat dalam Kebijakan Publik: DEMOKRASI Vol. VI No. 1.

Partisipasi Publik dalam Pemilu

IAP2 Indonesia – Bagi Indonesia, partisipasi publik dalam pemilu pastilah akan melibatkan berbagai tingkatan, mulai dari pemilih aktif yang terlibat langsung dalam pemilihan hingga kelompok masyarakat yang terlibat dalam kegiatan pemantauan dan advokasi. Spektrum tersebut mencakup:

1. Pemilih Aktif: Warga yang secara langsung terlibat dalam proses pemilihan, memberikan suara, dan berpartisipasi dalam pemilu.

2. Organisasi Pemantau Pemilu: Grup atau lembaga yang memantau dan melaporkan pelaksanaan pemilu untuk memastikan transparansi dan keberlanjutan proses demokratis.

3. Media dan Jurnalis: Melalui peliputan pemilu, media memberikan informasi kepada masyarakat, memfasilitasi dialog, dan membantu pemahaman mengenai kandidat dan isu- isu terkait.

Baca Juga: Pentingnya Partisipasi Masyarakat dalam Pemilihan Umum

4. Kelompok Advokasi: Organisasi atau komunitas yang berupaya mempengaruhi kebijakan pemilu, memperjuangkan hak-hak pemilih, dan mengawal agar proses pemilu berlangsung secara adil.

5. Partai Politik: Melalui kampanye dan partisipasi dalam proses pemilihan, partai politik menjadi elemen kunci dalam pemilu, merangkul dukungan publik untuk mencapai tujuan politik mereka.

6. Pendidikan Pemilih: Upaya untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang proses pemilu, hak dan tanggung jawab sebagai pemilih, agar partisipasi publik lebih bermakna.

Baca Juga: Indonesia Menjadi Negara Paling Dermawan, apa selanjutnya?

7. Forum Diskusi dan Debat: Masyarakat dapat berpartisipasi melalui forum diskusi dan debat untuk mendiskusikan isu-isu politik, mempertanyakan kandidat, dan memperoleh informasi yang lebih mendalam.

8. Pendidikan Politik di Sekolah: Integrasi pendidikan politik dalam kurikulum sekolah untuk membentuk pemahaman dan kesadaran politik generasi muda.

Pentingnya melibatkan berbagai elemen ini adalah untuk menciptakan pemilu yang demokratis, transparan, dan mencerminkan kepentingan masyarakat secara menyeluruh.

Tingkatan Partisipasi Publik dalam Memilih Presiden

IAP2 Indonesia – Partisipasi publik dalam pemilihan presiden dapat dibagi menjadi beberapa tingkatan, mulai dari yang paling pasif hingga yang paling aktif. Ini melibatkan pemahaman, keterlibatan, dan tindakan warga negara dalam proses demokrasi. Tingkat partisipasi dapat mencakup:

1. Pemahaman Politik: Tingkat dasar partisipasi diawali dengan pemahaman politik, di mana warga memahami isu-isu politik dan peran presiden dalam pemerintahan.

2. Pemilih Pasif: Warga yang hanya memberikan suara dalam pemilihan tetapi tidak terlibat secara aktif dalam kegiatan politik lainnya.

Baca Juga: Placemaking: Ketika Manusia dan Kota Saling Menghidupkan

3. Pemilih Aktif: Orang-orang yang selain memberikan suara juga terlibat dalam diskusi, mengikuti perkembangan politik, dan mungkin ikut kampanye atau kegiatan lain yang terkait.

4. Militansi Politik: Tingkat ini melibatkan partisipasi yang lebih intens, seperti aktif dalam kelompok advokasi, kampanye sukarela, atau bahkan menjadi anggota partai politik.

5. Partisipasi Publik Secara Langsung: Warga yang aktif berpartisipasi dalam pertemuan kota, forum, atau diskusi politik lainnya untuk secara langsung mempengaruhi kebijakan dan keputusan politik.

Baca Juga: Mengapa Masyarakat Harus Berpartisipasi dalam Pemilu 2024

6. Pemimpin Masyarakat: Mereka yang tidak hanya terlibat dalam partisipasi publik tetapi juga menjadi pemimpin masyarakat, memimpin gerakan atau organisasi yang bertujuan untuk memengaruhi perubahan sosial dan politik.

Tingkat partisipasi dapat bervariasi antar individu dan masyarakat, mencerminkan tingkat keterlibatan dan komitmen warga terhadap proses politik dan pemilihan presiden.

Indonesia Menjadi Negara Paling Dermawan, apa selanjutnya?

IAP2 Indonesia – Setelah keenam kalinya secara berturut turut, tahun ini Indonesia mendapatkan kembali gelar Negara Paling Dermawan di dunia versi World Giving Index (WGI) 2023. The Word Giving Index (WGI) adalah tahunan tentang kedermawanan di seluruh penjuru dunia yang diterbitkan oleh Charities Aid Foundation (CAF).

Melalui jejak pendapat secara global yang melibatkan 147.186 responden di tahun 2022. CAF menjadikan tiga perilaku yang dinilai dalam survei tersebut seperti sumbangan uang, sumbangan pada orang asing/tidak dikenal dan Partisipasi dalam kerelawanan.

10 Negara Paling Dermawan di Dunia

  1. Indonesia (Skor indeks: 68)
  2. Ukraina (Skor indeks: 62)
  3. Kenya (Skor indeks: 60)
  4. Liberia (Skor indeks: 58)
  5. Amerika Serikat (Skor indeks: 58)
  6. Myanmar (Skor indeks: 57)
  7. Kuwait (Skor indeks: 57)
  8. Kanada (Skor indeks: 54)
  9. Nigeria (Skor indeks 53)
  10. Selandia Baru (Skor indeks: 53)

Indonesia berada di puncak pertama dengan Komposisi Indeks dengan nilai 61% (Menyumbang pada orang asing/tidak dikenal), 82% (menyumbang uang), 61% (Partisipasi dalam kerelawanan).

Baca Juga: IAP2 Indonesia dalam kegiatan Safe & Sound Cities Global Convening 2023

Tantangan Dunia Filantropi di Indonesia

Hamid Abidin (Peneliti filantropi – Public Interest Research and Advocacy Center) mengatakan pencapaian Indonesia ini terbilang mengejutkan mengingat sektor filantropi di Indonesia menghadapi 3 tantangan besar sepanjang tahun 2022:

  1. Kepercayaan masyarakat pasca penyelewengan dana sosial Aksi Cepat Tanggap (ACT)
  2. Belum pulihnya kapasitas menyumbang warga setelah Pandemi Covid-19
  3. Regulasi yang kurang mendukung, bahkan cenderung menghambat kegiatan filantropi di Indonesia.

Agama yang Mengajarkan Kedermawanan, Menjadi pendorong Utama

Faktor yang mempengaruhi Indonesia kembali menjadi negara paling dermawan adalah ajaran agama yang mendorong untuk memberi dan budaya saling membantu atau gotong royong.

“Agama sangat mempengaruhi budaya memberi di Indonesia, dengan zakat mendorong banyak karya filantropi.

Zakat mendefinisikan memberi kepada yang rentan dan membutuhkan sebagai kewajiban agama bagi semua Muslim yang memenuhi kriteria kekayaan yang diperlukan. Praktik ini berlaku juga untuk agama lain di Indonesia,” kata Chairman of the Executive Board Indonesia Philanthropy Association, Rizal Algamar, berdasarkan laporan WGI CAF.

Baca Juga: Daftar Negara Paling Dermawan di Dunia 2023, Indonesia Masih Nomor Satu

Rekomendasi CAF untuk Meningkatkan Kedermawanan Secara Global

Pemerintah

  • Memastikan Organisasi Nirlaba untuk membuat regulasi yang adil, konsisten dan terbuka.
  • Memudahkan orang untuk memberi dan menawarkan insentif jika memungkinkan.
  • Mempromosikan Organisasi Nirlaba agar bisa secara independen bersuara di publik dan menghargai hak Organisasi Nirlaba untuk bersuara dalam isu-isu yang penting.

Pendana Internasional

  • Menyediakan dana bagi Organisasi Nirlaba yang bisa digunakan untuk membangun sistem/infrastruktur agar setelah program pendanaan itu selesai, Organisasi masyarakat sipil bisa tetap sustain.
  • Mendanai organisasi lokal secara langsung untuk meningkatkan akuntabilitas dan efisiensi bantuan.
  • Menyadari pentingnya bantuan bagi para penerima hibah untuk membangun keberlanjutan dukungan domestik dan mendanainya sesuai kebutuhan.

Organisasi Nirlaba

  • Memastikan tata kelola yang baik dan transparan tentang dampak untuk membangun kepercayaan publik.
  • Membangun kerjasama yang baik dengan masyarakat lokal sehingga pengambilan keputusan ada di masyarakat lokal.

Mengenali dan membangun bentuk-bentuk kedermawanan dalam kearifan lokal untuk menciptakan organisasi dan budaya dalam kedermawanan yang kuat dengan konteks lokal.

IAP2 Indonesia dalam kegiatan Safe & Sound Cities Global Convening 2023

IAP2 Indonesia – International Association for Public Participation (IAP2) Indonesia turut serta dalam acara Global Convening 2023 yang diselenggarakan oleh Safe & Sound Cities (S2Cities) pada Jumat, 27 Oktober 2023 di Bandung, Jawa Barat. Kegiatan ini menjadi bagian dari serangkaian acara yang dihadiri oleh beragam pemangku kepentingan, seperti pemerintah daerah, lembaga, sektor swasta, para pelaku masyarakat, dan generasi muda. Pada acara tersebut, pemangku kepentingan berkumpul untuk saling berbagi pengetahuan, membangun jaringan kerja sama, dan membuka jalan menuju tindakan yang transformatif dalam menciptakan kota yang aman dan nyaman untuk generasi muda di lingkungan perkotaan. 

Bandung dan S2Cities

Kota Bandung, Jawa Barat, berkesempatan menjadi tuan rumah acara S2Cities yang diselenggarakan di Indonesia. Dalam pelaksanaannya S2Cities bekerjasama dengan World Resources Institute (WRI) Indonesia, International Council for Local Environmental Initiatives (ICLEI) Indonesia, Ruang Ketiga, dan tentunya pemerintah Kota Bandung. Selain itu, peserta acara ini cukup beragam karena dihadiri oleh perwakilan pemangku kepentingan seperti Dinas Perhubungan Kota Bandung (Pemerintah), Duta Bahasa (Pemerintah), Karang Taruna Taman Sari (NGO), Call to Action (NGO), The Local Enablers/TLE (Bisnis), Bank Sampah Bersinar (Bisnis), Lakuna Kota (Komunitas Anak Muda), Green Generation (Komunitas Anak Muda), Teens Go Green (Komunitas Anak Muda), dan Perwakilan Mahasiswa SAPPK ITB (Akademisi).

Baca Juga : Placemaking: Ketika Manusia dan Kota Saling Menghidupkan

Rangkaian Kegiatan S2Cities

Foto Peserta S2Cities

Rangkaian acara S2Cities dimulai dengan mengunjungi taman-taman yang ada di Bandung. Taman pertama yang dikunjungi adalah Taman Lansia yang diresmikan pada tahun 2014. Taman Lansia diberi nama demikian karena dahulu sering dikunjungi oleh kalangan lanjut usia (lansia); walaupun saat ini mayoritas pengunjungnya merupakan keluarga muda bersama anak-anaknya yang ingin melakukan rekreasi di ruang terbuka hijau. Taman lansia ini memiliki ikon yang unik yaitu sebuah patung Tyrannosaurus Rex (T-rex) setinggi 2 meter yang kehadirannya menarik minat anak-anak untuk mengunjungi taman ini. Taman Superhero juga merupakan salah satu taman yang dikunjungi di tur yang menggunakan Bandung Tour On Bus (BANDROS). Taman Superhero – seperti namanya – memiliki beberapa patung superhero yang menarik perhatian anak anak, sehingga kondisi taman ini sangatlah “hidup” dan dipenuhi oleh pengunjung dan pedagang kaki lima.

Destinasi selanjutnya adalah Taman Kiara Artha Park yang mengusung konsep urban modern karena dilengkapi dengan pertunjukan air mancur, cafe outdoor, tempat foto, dan fasilitas rekreasi seperti sewa kendaraan listrik. Pengunjung yang datang ke taman ini dikenakan biaya masuk sebesar RP 15.000,- untuk memasuki area utama. Taman ini dikelola oleh pihak swasta dan memiliki kondisi yang sangat terawat dan nyaman, meskipun pepohonannya tidak serindang taman-taman sebelumnya. Destinasi terakhir yang dikunjungi di tur ini adalah Alun-alun Bandung yang telah direvitalisasi sehingga memiliki fasilitas yang beragam. Di dalam area taman ini, terdapat perpustakaan kota yang dapat dikunjungi oleh pengunjung secara gratis mulai pukul 8 pagi hingga 5 sore. Di kawasan Alun-alun Kota Bandung juga terdapat Masjid Agung Kota Bandung yang menarik untuk dikunjungi sebagai tempat peribadatan masyarakat yang beragama muslim. Kunjungan ke beberapa taman tersebut dimaksudkan agar peserta mendapatkan bukti empiris mengenai kondisi Kota Bandung untuk nantinya didiskusikan saat sesi Diskusi Kelompok Terfokus (FGD).

Foto Kegiatan FGD

Acara S2Cities dilanjutkan dengan sesi FGD di Hotel Amaroosa dengan dua topik utama “Why Safe and Sound Cities are Urgent?” dan “Problems with Existing Public Spaces and How Can We Fix Them?”. Pada sesi FGD ini, peserta dibagi menjadi 8 kelompok FGD berisikan sekitar 4 – 6 orang untuk mendiskusikan topik tersebut. Pada sesi pertama, peserta digali pengetahuannya tentang kriteria kota yang “aman dan nyaman”, seberapa penting safe and sound cities, dan alasan mengapa kita perlu mewujudkan safe and sound cities. Pendapat setiap anggota grup dituliskan menggunakan post-it dan hasil diskusinya dikumpulkan untuk di dokumentasi. Pada sesi kedua, peserta diajak untuk berdiskusi mengenai permasalahan yang dapat ditemukan di perkotaan, mengapa permasalahan tersebut bisa terjadi, dan bagaimana solusi permasalahan tersebut. Pada akhir sesi diskusi kedua ini, solusi yang ditawarkan setiap kelompok sangatlah menarik karena berasal dari pemangku kepentingan yang memenuhi aspek ABCGM. Salah satu solusi yang ditawarkan oleh IAP2 Indonesia untuk mewujudkan safe and sound cities adalah partisipasi multipihak pemangku kepentingan.

Baca Juga : Society 5.0: Revolusi Industri Berbasis Inovasi

Hal yang menarik dari kegiatan S2Cities ini adalah penggunaan virtual reality (VR) dimana peserta dapat bergiliran menggunakan perangkat VR untuk masuk kedalam dunia virtual. Di dalam dunia virtual tersebut, peserta dapat merasakan mendengarkan diskusi internasional yang dihadiri oleh pembicara dan peserta dari belahan dunia lainnya. Selain itu, peserta dapat berinteraksi dengan peserta dari negara lain di dunia virtual tersebut seperti berdiskusi, bertukar kontak, dan memberikan reaksi antar peserta. Secara keseluruhan, acara S2 Cities ini berhasil membangkitkan kesadaran dari berbagai pihak untuk mewujudkan kota yang aman dan nyaman, tapi juga cukup menarik untuk dihadiri oleh anak muda.

Placemaking: Ketika Manusia dan Kota Saling Menghidupkan

IAP2 Indonesia – Dunia sedang mengalami tantangan urbanisasi, dimana masyarakat lebih banyak yang memilih untuk berpindah dari desa ke kota. Menurut data yang dikeluarkan oleh World Bank, pada tahun 2050 lebih dari 70 persen masyarakat dunia akan hidup di kota sedangkan pada tahun 2040 lebih dari 60 persen masyarakat Indonesia akan pindah ke kota. Namun, apakah kota sudah mampu menampung dan mendukung aktivitas masyarakat yang ada di dalamnya?

Kebutuhan Manusia terhadap Ruang Publik

Masyarakat perkotaan sebagai pelaku utama kegiatan di dalam sebuah kota, memiliki kegiatan sehari-hari dalam rangka pemenuhan kebutuhan fundamental setiap harinya. Menurut Teori Hirarki kebutuhan (Maslow, 1954, p.236) manusia memiliki lima jenis kebutuhan dasar, yaitu fisiologis, keamanan, sosial, apresiasi, dan aktualisasi diri. Kota – secara fisik dan infrastruktur – harus dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang ada di dalamnya, sesuai dengan skala kota tersebut.

Pemenuhan kebutuhan fisiologis terjadi dengan tersedianya permukiman, sedangkan kebutuhan akan keamanan tercukupi melalui adanya fasilitas pemerintahan dan keamanan. Sementara kebutuhan akan aspek sosial dan penghargaan terwujud melalui ketersediaan ruang publik, dan pemenuhan kebutuhan aktualisasi diri termasuk penyediaan sarana pendidikan, hiburan, dan olahraga. Dari berbagai kebutuhan dan fasilitas yang dibutuhkan di dalam suatu kota, fasilitas komunal yang harus ada adalah ruang publik.

Menurut Danisworo (2004), ruang publik merujuk pada area yang digunakan oleh penduduk suatu daerah. Melalui ruang terbuka hijau, masyarakat memiliki akses bersama tanpa dikenai biaya untuk menggunakan ruang tersebut. Fasilitas ruang publik, yang utamanya bertujuan untuk memenuhi kebutuhan sosial warga kota, bisa berwujud dalam bentuk ruang terbuka ataupun bangunan. Contoh dari ruang publik yang berwujud sebagai ruang terbuka termasuk taman kota, boulevard, plaza, waterfront, dan alun-alun. Adapun fasilitas ruang publik dalam bentuk bangunan meliputi gedung konvensi, atrium, dan civic center (pusat kegiatan masyarakat). Selain itu, terdapat pula fasilitas yang memenuhi kebutuhan sosial, seperti arena olahraga, perpustakaan umum, dan gedung pertunjukan. 

 

Placemaking sebagai salah satu cara mendesain Ruang Publik

Placemaking merupakan proses penciptaan tempat yang berkualitas untuk berbagai aktivitas di dalamnya, sebagaimana diungkapkan oleh Wyckoff, M.A (2014). Lebih dari sekadar sebuah konsep, placemaking adalah sebuah filosofi yang mengusung gagasan bahwa kualitas ruang harus sejalan dengan kualitas manusia dalam perancangan dan evaluasi ruang publik yang sering dianggap kurang optimal. Tujuan utama dari placemaking adalah membantu dalam menciptakan rasa kepemilikan komunitas terhadap suatu proyek, memberikan manfaat baik bagi sponsor maupun komunitas yang terlibat, serta menciptakan tempat yang tidak hanya nyaman, tetapi juga memiliki rasa komunitas yang kuat. Dengan penggabungan latar belakang, kegiatan, dan fungsi yang bersama-sama menghasilkan lebih dari sekadar tempat fisik.

Keberadaan placemaking diharapkan dapat menginspirasi masyarakat untuk secara bersama-sama menata ulang dan menghidupkan kembali ruang publik yang ada. Menurut Wyckoff, terdapat 10 elemen kunci yang harus diperhatikan agar dapat menciptakan tempat berkualitas, antara lain: beragamnya penggunaan ruang, keberadaan ruang publik yang berkualitas, ketersediaan teknologi, pilihan transportasi yang beragam, opsi perumahan yang beragam, pelestarian struktur bersejarah, keberadaan warisan komunitas, seni, budaya, dan kreativitas, rekreasi, serta ruang hijau.

Tempat yang berkualitas akan memberikan rasa aman, keterhubungan, keterbukaan, pengalaman otentik, kemudahan akses, kenyamanan, ketenangan, kemudahan bersosialisasi, serta mendukung keterlibatan masyarakat dalam ruang publik. Ini semua menjadi landasan bagi penciptaan lingkungan yang berdaya tarik bagi individu maupun komunitas yang menggunakannya.

Baca Juga :  Darurat Partisipasi Publik yang Berkualitas di Indonesia

Bagaimana Placemaking berjalan?

Sumber foto: thehighline

Salah satu contoh nyata dari placemaking yang menunjukkan interaksi saling menghidupkan antara manusia dan kota adalah High Line di New York City. High Line merupakan sebuah jalur hijau yang dibangun di atas jalur kereta api mati yang sudah tidak aktif. Proyek ini melibatkan perubahan kreatif pada infrastruktur yang tidak terpakai menjadi taman perkotaan yang menarik.

Dengan adanya High Line, masyarakat dapat menikmati ruang terbuka hijau yang menarik dan terintegrasi di tengah-tengah kepadatan perkotaan. Ruang terbuka hijau ini tidak hanya memberikan tempat untuk rekreasi dan relaksasi, tetapi juga menjadi pusat aktivitas budaya dan komunitas. Berbagai kegiatan seni, pertunjukan, pameran, dan acara komunitas diadakan di sini, menghidupkan ruang publik yang dulunya terbengkalai.

Pembangunan High Line telah mendorong revitalisasi lingkungan sekitarnya. Bangunan-bangunan baru, restoran, dan usaha kecil tumbuh di sekitar area tersebut, menciptakan ekosistem kota yang hidup dan beragam. Selain memberikan ruang bagi interaksi sosial, High Line adalah contoh yang bagus bagaimana transformasi kreatif sebuah area dapat membangkitkan semangat komunitas dan memperindah kota secara keseluruhan. Hal ini menunjukkan betapa manusia dan kota saling berinteraksi dan memberikan manfaat satu sama lain melalui praktik placemaking yang inovatif.

 

M Block Space

Sumber foto: M Bloc

M Block Space lahir dari sebuah kolaborasi multipihak antara Peruri (Sebagai pemilik bangunan) dan beberapa elemen masyarakat seperti Arsitek (Yacobus Gatot S), Aktivis jenama lokal (Handoko Hendroyono) untuk berkolaborasi. Konsep digunakan dalam restorasi dan revitalisasi kawasan ini adalah adaptive reuse (memanfaatkan warisan masa lalu untuk hal dan fungsi yang baru) sebagai pemanfaatan aset sekaligus penerapan unsur bisnis. Kini M Block Space menjadi tempat bagi masyarakat untuk berkegiatan.

Baca Juga : Can Indonesian democracy keep up with urbanization? – Academia

Pemanfaatan Ruang Publik di Kota Bandung

Sumber foto: Tampang.com

Dilansir dari laman Humas Pemkot Bandung, menurut data yang dihimpun Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Bandung dalam Buku Bandung dalam Angka Tahun 2022, Untuk taman saja terdapat 759 taman di Kota Bandung dengan total luas 2.170.134,11 meter persegi.

Melalui kegiatan S2Cities yang diikuti oleh IAP2 Indonesia pada tanggal 27 Oktober 2023, IAP2 Indonesia mengunjungi salah satu taman di Bandung, yaitu Taman Lansia. Di taman ini banyak kegiatan masyarakat seperti kegiatan senam bagi para lansia sampai kunjungan sekolah untuk sekedar menikmati pepohonan, udara segar dan beragam fasilitas lainnya.

 

Partisipasi Publik dalam Placemaking

Hal yang ditekankan dalam placemaking adalah masyarakat sebagai penggunanya. Hal ini membuat partisipasi publik menjadi penting dalam proses perancangannya. Pelibatan masyarakat dalam proses perancangan bertujuan agar suatu ruang publik dapat menunjang kebutuhan masyarakat. Masyarakat seringkali dilibatkan dalam proses survei yang berbentuk diskusi terfokus maupun pengisian kuesioner. Namun sebenarnya partisipasi publik bermakna lebih dari itu–masyarakat terlibat dalam mayoritas proses perancangannya.

 

Darurat Partisipasi Publik yang Berkualitas di Indonesia

Iap2 Indonesia – Saat ini, Indonesia sedang berada dalam kondisi darurat partisipasi publik yang berkualitas. Keberadaan partisipasi publik menjadi penting di era modernisasi dan disrupsi informasi saat ini sebagai upaya mengoptimalkan peran masyarakat dalam pengambilan keputusan.

Kondisi Partisipasi Publik

Saat ini, Kebijakan seputar Partisipasi Publik di Indonesia masih memusatkan perhatian ke masing-masing Kementerian/Lembaga sehingga masih bersifat sektoral. Selain itu, masing-masing kebijakan terkait Partisipasi Publik yang tersebar di Kementerian/Lembaga sangat spesifik dan kontekstual hanya untuk melayani kebutuhan sektoral. Sehingga perlu adanya sebuah Peraturan dan standar baku yang lebih utuh dan menyeluruh serta memayungi dan memberikan navigasi kepada seluruh pihak dalam melaksanakan upaya-upaya pembangunan berkelanjutan di Indonesia. Penguatan kapasitas kelembagaan juga harus dilakukan untuk mendukung Peraturan dan standar baku yang dibuat tersebut.

Baca Juga: Partisipasi Publik, Konsep dan Metode

Kapasitas Kelembagaan

Bicara mengenai kapasitas kelembagaan saat ini, Indonesia perlu memperkuat kesadaran dan pemahaman akan pentingnya partisipasi publik. Setiap stakeholder Pemerintah, swasta, akademisi, dan profesional masih perlu diselaraskan agar memiliki kesadaran dan pemahaman yang sama. Saat ini Kementerian PAN-RB sudah memiliki unit khusus untuk meningkatkan kapasitas aparat pemerintah untuk melakukan partisipasi publik dalam menjalankan peran dan tanggung jawabnya.

Hal tersebut tentunya perlu diselaraskan dengan pelibatan stakeholder lainnya dalam pengambilan keputusan. Selain itu, hal yang perlu diperhatikan adalah kebutuhan akan profesional di bidang partisipasi publik yang masih belum memiliki standar yang memadai. Sehingga kebutuhan akan pengampu pengetahuan yang memahami Partisipasi Publik sangat mendesak untuk dihadirkan dan diakselerasi. Oleh karena itu, dibutuhkanlah suatu alat ukur yang berbentuk indeks yang dapat menjadi standar baku untuk mewujudkan partisipasi publik yang lebih berkualitas.

FGD Indeks Partisipasi Publik

(Sumber Foto: Foto kegiatan Iap2 Indonesia)

Pada 6 Oktober 2023 lalu, International Association for Public Participation (IAP2) Indonesia melaksanakan Focus Group Discussion (FGD) mengenai inisiasi pembentukan Indeks Partisipasi Publik (IPP) di Indonesia. Kegiatan tersebut diisi dengan pemaparan inisiatif IPP oleh Herry Ginanjar dan Muhammad Berli dari IAP2 Indonesia yang kemudian dilanjutkan dengan tanggapan dari para Penanggap yaitu:

  1. Prof. Dr. Dody Prayogo, MPSt (Guru Besar Sosiologi Pembangunan, FISIP UI)
  2. Ir. Suripno (VP – Sustainability, PT Pertamina Persero)
  3. Jalal (Co-founder, A+ CSR Indonesia)

Baca Juga: Pembangunan Desa yang Partisipatif dan Inklusif

Secara umum, kegiatan FGD IPP bertujuan untuk memperkenalkan IPP sebagai alat ukur yang terkait dengan tingkat keterlibatan masyarakat dan para pemangku kepentingan lainnya dalam dalam proses pengambilan keputusan, khususnya dalam konteks kebijakan, proyek, dan program. Kedepannya, IPP akan menilai sejauh mana masyarakat dapat dan telah berpartisipasi dalam berbagai aspek-aspek publik.

 

(Sumber Foto: Foto kegiatan Iap2 Indonesia)

Aldi Muhammad Alizar selaku Chair IAP2 Indonesia menyampaikan tiga (3) poin penting yang menjadi catatan dalam FGD yang telah dilaksanakan tersebut, yaitu:

1. Willingness

Bahwa publik yang terkena dampak atas keputusan pastinya memiliki keinginan tertinggi untuk berpartisipasi. Keinginan tersebut muncul dipicu oleh kepentingan manusia yang berbeda-beda hingga menimbulkan sengketa. Sebagai contoh kasus di Rempang, dimana partisipasi masyarakat yang tidak dilibatkan akan berdampak pada penolakan keras terhadap kebijakan yang dibuat pemerintah. Willingness ini kemudian hadir di semua spektrum partisipasi publik, karena didasari oleh keyakinan bahwa para penerima dampak atas keputusan mereka memiliki kepentingan untuk berpartisipasi.

2. Kesamaan Kapasitas

Dasar utama untuk berpartisipasi adalah kapasitas para pihak untuk berpartisipasi memadai. Para pihak yang dimaksud adalah yang berkepentingan atas keputusan yang akan dikeluarkan. Para pihak terdiri dari ABCGM (Akademisi, Bisnis, Community, Government, dan Media) serta praktisi partisipasi publik. Kapasitas dasar yang dimaksud adalah kapasitas para pihak untuk memberikan kontribusi dalam proses yang partisipatif. Proses partisipatif harus memberikan ruang untuk seluruh kalangan termasuk kalangan difabel.

3. IPP menjadi syarat pembuatan kebijakan

Kedepannya Indeks Partisipasi Publik diharapkan akan menjadi salah satu bagian dari 3 pilar keberlanjutan (Profit, Lingkungan, dan Sosial) yang digunakan sebagai syarat pelaksanaan sebuah proyek maupun pembuatan kebijakan publik.

Pembangunan Desa yang Partisipatif dan Inklusif

IAP2 INDONESIA – Pembangunan desa merupakan bagian integral dari upaya menuju kemakmuran dan inklusi sosial di banyak negara di seluruh dunia. Di Indonesia, Undang-Undang (UU) Desa yang telah berjalan hampir 10 tahun menjadi titik fokus dalam diskusi pembangunan desa. Namun, satu isu yang terus mencuat adalah kurangnya partisipasi publik dalam proses pembangunan desa, terutama dari kelompok rentan.

Untuk membahas masalah ini, Social Sustainability and Inclusion World Bank mengadakan acara Knowledge Sharing “Reflecting on Nearly 10 years of Village Law Implementation.” Acara ini dihadiri oleh pemantik diskusi dari berbagai latar belakang, termasuk akademisi, praktisi, pembuat kebijakan, lembaga swadaya masyarakat, dan aktivis pembangunan desa. Salah satu organisasi yang turut berpartisipasi dalam acara ini adalah International Association for Public Participation (IAP2).

(Sumber Foto: www.pexels.com)

Forum Knowledge Sharing Merepresentasikan Partisipasi Publik

Acara Knowledge Sharing ini dihadiri oleh beragam pemantik diskusi yang mewakili berbagai latar belakang. Akademisi hadir untuk memberikan wawasan ilmiah tentang pembangunan desa. Praktisi berbagi pengalaman praktis dari lapangan, memberikan fakta-fakta menarik pelaksanaan UU Desa. Pembuat kebijakan berkontribusi dengan pandangan kebijakan. Lembaga swadaya masyarakat dan aktivis pembangunan desa membawa perspektif masyarakat yang lebih luas.

Baca Juga: Desa Inklusif dan Pembangunan Berkelanjutan

Keberagaman latar belakang ini menciptakan wadah diskusi yang kaya akan pemahaman dan pengalaman yang berbeda dalam upaya meningkatkan partisipasi publik dalam pembangunan desa. Selain itu, forum ini mencerminkan pentingnya kerja sama lintas sektor dalam mempromosikan partisipasi publik yang lebih luas dan beragam dalam pembangunan desa.

IAP2 Membawa Gagasan Peraturan Perundang-Undangan Partisipasi Publik

Salah satu fokus utama diskusi dalam acara ini adalah masalah substansi dan pelaksanaan UU Desa berupa kurangnya partisipasi publik dalam pembangunan desa. Lebih jauh, kelompok rentan seringkali tidak memiliki akses yang cukup atau kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terkait pembangunan desa. Hal ini menjadi tantangan serius mengingat partisipasi masyarakat adalah kunci untuk memastikan pembangunan yang komprehensif dan tepat sasaran.

Baca Juga: Difabel yang sukses menjadi CEO Perusahaan Thomas Alfa Edison

IAP2 adalah organisasi yang berkomitmen untuk mempromosikan partisipasi publik yang efektif dan berkelanjutan dalam pengambilan keputusan. Dalam acara Knowledge Sharing ini, IAP2 menggagas usulan penyusunan Undang-Undang Partisipasi Publik yang bertujuan untuk memastikan bahwa partisipasi masyarakat menjadi elemen yang tidak dapat diabaikan dalam setiap langkah pembangunan desa. Usulan ini mencakup pedoman dan mekanisme untuk memungkinkan partisipasi masyarakat yang lebih luas dan inklusif dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pemantauan program-program pembangunan desa.

Acara Knowledge Sharing tentang refleksi implementasi UU Desa menjadi platform penting untuk membahas tantangan partisipasi publik dalam pembangunan desa di Indonesia. Melalui kontribusi berbagai pemantik diskusi, termasuk IAP2, diharapkan dapat ditemukan solusi yang lebih baik untuk memastikan partisipasi publik yang lebih luas, adil, dan berkelanjutan dalam proses pembangunan desa.

foto artikel

Difabel sukses menjadi CEO Perusahaan Thomas Alfa Edison

IAP2 INDONESIA –  Pada Sabtu, 16 September 2023, dunia bisnis Indonesia mendapat kabar duka dengan meninggalnya Handry Satriago, CEO General Electric (GE) Indonesia, pada usia 54 tahun. Sejak usia 18 tahun, Handry telah berjuang melawan penyakit kanker kelenjar getah bening, yang memaksa dirinya menggunakan kursi roda sebagai akibat dari kondisi kesehatannya yang semakin memburuk.

Kepemimpinan dan Karir

Difabel sukses

(Sumber Foto: GE Internasional )

GE merupakan perusahaan teknologi terbesar yang didirikan oleh Thomas Alva Edison sejak tahun 1892 di New York, Amerika Serikat. Handry menjabat sebagai CEO di perusahaan itu dari tahun 2011.

Namun, untuk mencapai kesuksesannya, Handry harus menghadapi berbagai rintangan dan kesulitan yang sangat berat. Pada usia 17 tahun, dia didiagnosis menderita kanker kelenjar getah bening di tulang belakangnya. Akibat penyakit ini, Handry terpaksa menggunakan kursi roda dan bahkan harus absen dari sekolah selama berbulan-bulan.

Difabel sukses

Baca Juga: 10 Tokoh Inspiratif Indonesia dengan Prestasi Mendunia

Meskipun menghadapi keterbatasan, semangat Handry tetap utuh. Pada tahun 1993, dia berhasil menyelesaikan studinya dan lulus dari Institut Pertanian Bogor. Kemudian, Handry melanjutkan pendidikannya dan meraih gelar dual degree magister manajemen dari Sekolah Tinggi Manajemen IPMI dan Universitas Monash pada tahun 1997. Selain itu, dia juga berhasil meraih gelar doktoral dalam bidang manajemen strategis dari Universitas Indonesia pada tahun 2010. Handry juga mengejar pendidikan eksekutif di Sekolah Bisnis Universitas Harvard.

GE Indonesia merupakan salah satu bagian dari GE Company, sebuah perusahaan global terkemuka yang beroperasi dalam berbagai sektor, mulai dari aviasi, perawatan kesehatan, tenaga, energi terbarukan, hingga industri digital, modal ventura, dan keuangan. Pada tahun 1997, Handry bergabung dengan GE, di mana ia menjabat sebagai Business Development Manager di GE International.

(Sumber Foto: Foto Tim GE Indonesia Menghubungkan dan Memperkuat Jaringan Listrik Jawa-Bali)

Pada tahun 1998, difabel sukses yang bernama Handry Satriago beralih ke posisi General Manager Industrial Lighting and Systems di GE Lighting Indonesia. Kemudian, di pertengahan tahun 2001, Handry menjabat sebagai Regional Black Belt di GE Power Systems Asia Pacific. Pada tahun 2004, dia memegang peran sebagai Quality ACFC Leader untuk GE Power Systems Asia. Dari tahun 2005 hingga 2010, Handry memimpin bisnis Power Generation untuk GE Energy di wilayah Indonesia, Vietnam, Kamboja, dan Filipina. Pada bulan Juli 2011, Handry meraih promosi sebagai CEO GE Indonesia.

Baca Juga: Partisipasi Publik: Peran Inspiratif Jenderal Sudirman dalam Pemersatu Bangsa Indonesia

Break The Limit, Be Participate

Handry Satriago dikenal sebagai sosok yang memiliki tingkat kepedulian yang tinggi terhadap berbagai isu sosial dan lingkungan. Beberapa contoh kepeduliannya yang mencolok termasuk:

  • Pendidikan: Handry Satriago telah terlibat dalam berbagai inisiatif pendidikan di Indonesia. Sebagai lulusan Institut Pertanian Bogor (IPB) dan pendidikannya yang tinggi, dia menyadari pentingnya pendidikan berkualitas. Dia telah mendukung program-program pendidikan dan pelatihan untuk anak-anak muda serta mempromosikan akses pendidikan yang lebih baik bagi anak-anak di seluruh Indonesia.

 

  • Kesehatan: Handry juga peduli terhadap isu kesehatan, terutama dalam konteks perusahaan-perusahaan yang dia pimpin. Di sektor perawatan kesehatan, GE memiliki peran penting, dan Handry telah berkomitmen untuk menghadirkan solusi kesehatan yang inovatif dan terjangkau.

 

  • Konservasi Lingkungan: Handry Satriago juga memiliki kesadaran akan isu-isu lingkungan. Sebagai pemimpin di industri energi dan teknologi, dia mendorong praktik bisnis yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. GE sendiri telah terlibat dalam proyek-proyek energi terbarukan dan efisiensi energi yang berkontribusi pada perlindungan lingkungan.

 

  • Pemberdayaan Masyarakat: Handry telah mendukung inisiatif pemberdayaan masyarakat, terutama dalam hal pelatihan keterampilan dan penciptaan lapangan kerja. Ini membantu meningkatkan taraf hidup komunitas yang lebih luas dan berkontribusi pada pembangunan sosial ekonomi.

Kepedulian Handry Satriago terhadap berbagai isu ini mencerminkan tanggung jawab sosial perusahaan dan nilai-nilai keberlanjutan. Dia berusaha untuk mencapai dampak positif dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat dan lingkungan di sekitarnya melalui peran dan pengaruhnya dalam dunia bisnis dan kepemimpinan.