Tujuh Nilai Pokok untuk Praktik Partisipasi Publik - IAP2 Indonesia

Tujuh Nilai Pokok untuk Praktik Partisipasi Publik

IAP2 telah mengembangkan “Nilai Inti IAP2 untuk Partisipasi Publik” yang dapat digunakan dalam proses pengembangan dan implementasi praktik partisipasi publik. Nilai-nilai inti ini dikembangkan selama dua tahun dengan masukan internasional yang luas untuk mengidentifikasi aspek-aspek partisipasi publik yang melintasi batas-batas nasional, budaya, dan agama. Tujuan dari nilai-nilai inti ini adalah untuk membantu membuat keputusan supaya lebih baik, dimana didalamnya terefleksikan kepentingan dan perhatian dari orang serta entitas yang berpotensi terkena dampak.

Ada Tujuh Nilai Pokok untuk Praktik Partisipasi Publik, diantaranya adalah:

  1. Partisipasi publik didasarkan pada keyakinan bahwa mereka yang dipengaruhi oleh keputusan memiliki hak untuk terlibat dalam proses pengambilan keputusan.
  2. Partisipasi publik termasuk janji bahwa kontribusi publik akan mempengaruhi keputusan.
  3. Partisipasi publik mempromosikan keputusan yang berkelanjutan dengan mengakui dan mengkomunikasikan kebutuhan dan kepentingan semua peserta, termasuk para pengambil keputusan.
  4. Partisipasi publik mencari dan memfasilitasi keterlibatan mereka yang berpotensi terkena dampak atau tertarik pada keputusan.
  5. Partisipasi publik mencari masukan dari para peserta dalam merancang bagaimana mereka berpartisipasi.
  6. Partisipasi publik memberi peserta informasi yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dengan cara yang bermakna.
  7. Partisipasi publik mengkomunikasikan kepada peserta bagaimana masukan mereka mempengaruhi keputusan.

 

Nilai Pokok 1: Partisipasi publik didasarkan pada keyakinan bahwa mereka yang dipengaruhi oleh keputusan memiliki hak untuk terlibat dalam proses pengambilan keputusan.

  1. Apa keputusan yang harus dihasilkan?
  2. Bagaimana keputusan akan dibuat dan siapa yang akan membuatnya?
  3. Apa peranan publik?
  4. Siapa yang secara potensial akan terdampak dari keputusan tersebut?

Ada korelasi antara tingkat signifikansi dan dampak publik terhadap ruang lingkup keputusan, masalah atau peluang dan manfaat yang diperoleh dari partisipasi publik yang efektif.

 

Nilai Pokok 2: Partisipasi publik termasuk janji bahwa kontribusi publik akan mempengaruhi keputusan.

Harus ada keselarasan antara harapan publik untuk partisipasi dan harapan dari sponsor. Sampai keselarasan ini ada, melanjutkan dengan keputusan dapat menghasilkan:

  1. Tingkat kontroversi yang tinggi
  2. Permusuhan terhadap sponsor dan / atau pemangku kepentingan
  3. Frustrasi untuk semua orang. Ini berpotensi menghentikan atau menunda proyek / inisiatif.

Pertanyaan‐pertanyaan ini juga harus digali:

  1. Mengingat proses pengambilan keputusan, bagaimana publik dapat mempengaruhi keputusan?
  2. Komitmen apa yang diambil pembuat keputusan tentang bagaimana publik dapat mempengaruhi keputusan?
  • Sejauh mana peran yang ditentukan publik dalam proses pengambilan keputusan memenuhi harapan mereka?
  • Bagaimana peran publik dapat dibuat lebih berarti dan partisipasi mereka didorong?
  • Apa yang ingin Anda capai dengan melibatkan publik dalam proses pengambilan keputusan?

 

Nilai Pokok 3: Partisipasi publik mempromosikan keputusan yang berkelanjutan dengan mengakui dan mengkomunikasikan kebutuhan dan kepentingan semua peserta, termasuk para pengambil keputusan.

  1. Peserta membawa nilai‐nilai mereka ke proses partisipasi publik dengan tujuan mempengaruhi keputusan untuk memasukkan lebih dari faktor teknis, ekonomi, lingkungan, sosial dan / atau politik.
  2. Bagaimana Orbit berhubungan dengan nilai pokok ini?
  3. Libatkan pemangku kepentingan atas dasar minat mereka.
  4. Memenuhi kebutuhan proses, seperti bagaimana publik ingin berpartisipasi (pertimbangkan akses, waktu, dan lokasi).
  5. Membangun proses partisipasi masyarakat pada kebutuhan pemangku kepentingan, bukan kenyamanan tim proyek dan / atau organisasi yang mensponsori (waktu dan lokasi pertemuan, dll.)

Peran profesional seringkali mengidentifikasi hambatan untuk berpartisipasi dan membantu orang untuk  mengatasinya. Profesional menghadapi tanggung jawab yang semakin besar untuk memudahkan masyarakat terlibat dan tetap terlibat dengan cara yang berarti dan nyaman bagi mereka.

 

Nilai Pokok 4: Partisipasi publik mencari dan memfasilitasi keterlibatan mereka yang berpotensi terpengaruh oleh atau tertarik pada keputusan.

  1. Waktu dapat menjadi salah satu faktor paling penting dalam keputusan seseorang untuk berpartisipasi. Waktu adalah komoditas berharga dan hadiah dari publik jika mereka berpartisipasi. Sesuaikan proses dan pilih teknik yang membahas masalah waktu yang dapat membantu masyarakat untuk berpartisipasi secara lebih penuh.
  2. Tantangan lain adalah melibatkan bagian‐bagian dari masyarakat yang secara historis belum dilibatkan tetapi seringkali paling dipengaruhi oleh keputusan.
  3. Pertanyaan: Bagaimana Anda mengidentifikasi saluran untuk menjangkau publik?
  4. Bangun sumber daya dan jaringan yang ada.
  5. Tanyakan kepada masyarakat bagaimana berkomunikasi dengan orang lain. Pertimbangkan untuk memperlancar jalan bagi orang‐orang untuk berpartisipasi dengan menawarkan perawatan anak, makanan, dan pendekatan yang tidak memerlukan kehadiran pertemuan.

 

Nilai Pokok 5: Partisipasi publik mencari masukan dari para peserta dalam merancang bagaimana mereka berpartisipasi.

  1. Kolaborasi dalam merancang proses publik membantu menyelaraskan proses keputusan dengan harapan publik dan harapan pengambil keputusan.
  2. Menentukan bagaimana mereka berpartisipasi mendorong kepemilikan dan tanggung jawab dari para peserta. Ini memperjelas peran peserta dan meningkatkan komitmen mereka terhadap proses.
  3. Dorong masyarakat untuk mengidentifikasi teknik keterlibatan yang berarti bagi mereka.
  4. Tawarkan berbagai pilihan.
  5. Terbuka terhadap saran kreatif untuk mendorong publik mengidentifikasi teknik keterlibatan.

 

Nilai Pokok 6: Partisipasi publik memberi peserta informasi yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dalam cara yang bermakna.

  1. Tanpa informasi yang akurat dan menyeluruh, publik tidak dapat memberikan masukan yang efektif.
  2. Jika informasi tidak tersedia dari tim proyek, publik akan mendapatkannya di tempat lain.
  3. Jadilah sumber informasi pertama dan paling akurat. Tawarkan berbagai informasi akurat: ʺyang baik, yang buruk dan yang jelekʺ, yaitu, informasi positif dan negatif.
  4. Masyarakat membutuhkan akses ke informasi yang sama dengan yang dimiliki pembuat keputusan. Pengungkapan yang terbuka sangat penting.
  5. Pastikan akses dan pengaruh yang sama melalui distribusi informasi dalam berbagai cara.

 

Nilai Pokok 7: Partisipasi publik mengkomunikasikan kepada peserta bagaimana masukan mereka mempengaruhi keputusan.

Lacak (catat dan sediakan untuk diseminasi) bagaimana masukan publik ditangani. Melakukannya dapat dengan beberapa cara berikut:

  1. Membangun kepercayaan dan akuntabilitas.
  2. Mempromosikan keterlibatan berkelanjutan.
  3. Membantu mengidentifikasi kebutuhan untuk potensi koreksi di tengah jalan.
  4. Melaporkan kembali ke publik.

Leave a Comment